Kriket – Agama India

Ketika datang ke permainan, Cricket memimpin jalan di India, Hockey permainan nasional tertinggal beberapa mil di belakang. Semangat di antara orang-orang untuk permainan ini terbukti dalam pertandingan yang diselenggarakan di India. Dengan demikian dikatakan lebih sering bahwa jangkrik telah mencapai status agama di India dengan jutaan pengikut untuk kreditnya. Basis penggemar melampaui semua hambatan budaya dan agama negara. Orang-orang sangat bersemangat tentang permainan yang hampir tidak mungkin bagi penampil kriket netral untuk datang dan menikmati permainan. Kerumunan mulai mengisi stadion 5 jam sebelumnya pada hari pertandingan.

Versi yang berbeda dari permainan memiliki pengikut masing-masing dengan pertandingan Satu hari dan Dua Puluh 20 yang terdiri dari pemuda dan pertandingan Uji untuk pecinta game. Permainan yang dimainkan terutama oleh 8-10 negara adalah kemarahan di sub-benua India dengan India memimpin jalannya. Orang-orang mengikuti kriket favorit mereka secara dekat dan bahkan insiden kecil dalam hidup mereka menjadi berita utama dalam Berita. Mungkin menarik bagi persaudaraan olahraga di seluruh dunia bahwa dewan permainan seperti itu termasuk yang terkaya di dunia. Sebagai contoh, BCCI (Dewan Kriket dan Kontrol di India) adalah yang terkaya di dunia yang meninggalkan klub-klub Sepakbola dan permainan yang dimainkan oleh hampir setiap negara di dunia.

Jadi sangat wajar bagi orang-orang untuk mengetahui bagaimana seseorang dapat membuat kisah sukses dengan permainan yang dimainkan hanya oleh sejumlah kecil negara yang sebagian masih ekonomi berkembang. Tapi itu akan menjadi pembuka mata bagi mereka dan bagi para pengikut permainan yang ada sangat sedikit penonton yang datang untuk menyaksikan pertandingan tingkat lokal atau klub dan dengan demikian ternyata hanya di pertandingan Internasional. Sebagian besar dari mereka muncul di pertandingan di mana tim tuan rumah bermain dan melihat tim tuan rumah menang. Ada cukup banyak kesempatan ketika India kalah dalam pertandingan dan stadion harus dievakuasi karena ada keributan dari kerumunan dan melempar botol ke tim lawan. Ada perayaan menjengkelkan setelah memenangkan pertandingan dan stupa pemain yang dibakar setelah kalah dalam pertandingan. Jadi itu menimbulkan pertanyaan mendasar bahwa apakah kita orang India benar-benar menyukai permainan Cricket?

Jika orang India sangat menghargai permainan maka harus ada banyak publik di pertandingan tingkat klub lokal dan standar dari permainan ini juga akan lebih tinggi. Sayangnya, ini tidak terjadi di India. Memang benar bahwa orang gila tetapi mereka ingin melihat kemenangan India. Mereka tidak dapat menghargai hal-hal yang lebih baik dari permainan bahkan jika negara asal menang melupakan ketika kehilangan permainan. Ini mungkin tidak terlihat sebagai pembenaran yang tepat bagi pecinta cricket yang rajin dari India tetapi gambarnya akan jernih jika kita mengunjungi negara dan olahraga lain.

Misalnya stadion penuh dengan kapasitas di pertandingan tingkat klub di Inggris dan Australia dengan orang-orang tinggal sampai akhir permainan. Mereka menghargai tembakan yang bagus bahkan oleh tim pemain lawan yang hanya berseberangan di India karena ada keheningan setetes pin bahkan jika pemain lawan telah memukul tembakan yang indah atau mengambil gawang yang krusial. Ini memperbesar jika kita menyaksikan permainan lain seperti tenis. Ini adalah contoh umum di sana ketika orang-orang datang bersama-sama untuk menghargai permainan yang bagus daripada mendukung pemain tertentu. Ada cukup banyak contoh ketika maestro Swiss Roger Rogerer bersorak untuk pengambilan tembakannya atas pembalap Inggris Andy Murray di Wimbledon. Permainan kriket, ironisnya, menghadapi persaingan ketat dari berbagai versinya seperti One Day Cricket adalah Threatening Test Matches sementara Twenty20 mengancam mereka semua.

Jadi jika Cricket memiliki ambisi untuk menjadi gim global maka penerimaannya harus sedikit lebih serius di negara seperti India yang memiliki pengikut terbesar untuk gim ini. Jika tidak, kisah sukses BCCI akan menjadi sementara dan hanya menguangkan sentimen massa. Mereka harus mempromosikan permainan di tingkat akar rumput dan kemudian pergi ke tingkat berikutnya untuk memperkenalkannya ke negara-negara yang benar-benar baru dalam permainan.